Pekerja toko kelontong menyebut penolakan untuk mengembalikan gaji pandemi ‘menghina’
All Business stories

Pekerja toko kelontong menyebut penolakan untuk mengembalikan gaji pandemi ‘menghina’

Pekerja ritel mengatakan penolakan oleh pedagang Kanada untuk mengembalikan “gaji pahlawan” telah membuat mereka merasa dilupakan, tidak dihargai dan berisiko karena gelombang Omicron membuat banyak toko kekurangan staf di tengah penimbunan konsumen yang diperbarui.

Beberapa pekerja toko kelontong mengatakan mereka lebih sibuk dari sebelumnya, dengan lebih banyak staf yang sakit dalam dua minggu terakhir daripada selama seluruh pandemi.

Pembeli juga sekali lagi “membersihkan rak” dan menimbun makanan, meningkatkan beban kerja dan menambah kekurangan tenaga kerja di toko, kata mereka.

“Masih ada kepanikan dan orang-orang masih menimbun,” kata Tammy Laporte, seorang pekerja toko kelontong penuh waktu. “Beban kerja pasti meningkat. Ini hanya perjuangan tanpa akhir.”

Dia mengatakan dua tahun terakhir adalah yang paling sulit dalam 23 tahun karirnya karena pekerja telah dipanggil untuk memenuhi permintaan yang lebih tinggi, meningkatkan pembersihan dan menegakkan langkah-langkah kesehatan masyarakat.

Tetapi bayaran premium $ 2 per jam yang ditawarkan Loblaws, Metro, dan Sobeys kepada pekerja selama gelombang pertama COVID-19 membuat perbedaan.

“Itu membuat kami merasa dihargai,” katanya. “Itu membuat kami merasa seperti majikan peduli, dan seperti mereka memahami risiko yang kami hadapi.”

Meskipun berkarir selama dua dekade dengan toko kelontong besar dan bekerja penuh waktu, dia mengatakan bonus pandemi membawa gajinya “ke tepi upah layak” untuk pertama kalinya.

Laporte mengatakan kartu hadiah tidak membantu seperti bonus pembayaran, karena itu adalah manfaat kena pajak yang akhirnya benar-benar mengurangi gaji.

Sementara itu, para pekerja sekarang dilengkapi dengan peralatan pelindung pribadi, termasuk masker wajah medis biru yang ada di mana-mana, tetapi dia mengatakan bonus gaji akan memungkinkan dia untuk berinvestasi dalam masker respirator N95.

“Saya berada di sekitar publik sepanjang hari dan akan baik untuk memiliki perlindungan yang lebih baik dengan varian baru ini,” kata Laporte. “Saya ingin memakai N95 tetapi sebagai karyawan toko kelontong, saya tidak mampu membelinya.”

Loblaws, Metro dan Sobeys tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat.

Sementara pedagang grosir menawarkan campuran bonus, kartu hadiah, atau manfaat lain selama gelombang pandemi berikutnya, tampaknya tidak ada yang menawarkan bayaran tambahan sebagai akibat dari lonjakan Omicron.

Sobeys telah berkomitmen untuk mengembalikan “gaji pahlawan” ketika wilayah atau provinsi kembali ke penguncian yang menutup semua ritel yang tidak penting.

Namun sementara banyak provinsi telah membatasi batas kapasitas – dan dalam beberapa kasus bahkan mendesak orang untuk menggunakan pickup tepi jalan tanpa kontak bila memungkinkan – tidak ada yang mengembalikan penguncian skala penuh yang telah menutup toko-toko yang tidak penting.

Paul Meinema, presiden nasional UFCW Kanada, mengatakan pandemi telah menyoroti peran penting pekerja grosir dalam perekonomian.

Serikat pekerja telah menyerukan kenaikan upah yang signifikan dan permanen bagi pekerja toko kelontong, katanya dalam sebuah email.

Pengecer lain, seperti Costco Wholesale Canada Ltd. dan Home Depot Canada, mengganti bonus pandemi sementara dengan kenaikan upah permanen.

Karen Lobb, yang telah bekerja di toko kelontong selama 27 tahun, mengatakan para pekerja akan menghargai pengakuan atas risiko yang mereka hadapi.

“Mereka mengambil bonusnya, tetapi COVID tidak pernah hilang,” katanya. “Kami tidak pernah menutup, kami tidak berhenti.”

Lobb menambahkan: “Kami kekurangan staf dan beberapa dari kami bekerja lebih lama untuk menebusnya. Beberapa pengakuan akan menyenangkan.”

Presiden nasional Unifor Jerry Dias mengatakan sementara pekerja supermarket garis depan menghadapi risiko terbesar, para eksekutif menerima penghargaan terbesar.

Bos grosir top telah menguangkan bonus jutaan dolar karena penjualan dan keuntungan melonjak selama pandemi – bahkan ketika mereka menolak untuk mengembalikan gaji karyawan, katanya.

“Karyawan di garis depan berisiko setiap hari, namun para eksekutif dihargai dengan mahal,” kata Dias dalam sebuah wawancara baru-baru ini. “Mereka membuat rekor keuntungan, tetapi tidak memiliki kesopanan untuk membayar karyawan mereka apa yang mereka layak.'”

Laporan oleh The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 14 Januari 2022.

Perusahaan dalam cerita ini: (TSX:EMP.A, TSX:L, TSX: MRU)


Posted By : no hk