Pembuat baja Kanada merangkul ‘baja hijau’ karena pajak karbon akan meningkat
All Business stories

Pembuat baja Kanada merangkul ‘baja hijau’ karena pajak karbon akan meningkat

TORONTO – Industri baja berada di persimpangan jalan, dengan kebijakan pemerintah seperti penetapan harga karbon yang dirancang untuk memerangi perubahan iklim yang memukul keuntungan produsen dan janji internasional kemungkinan akan mencari konsesi lebih lanjut dari perusahaan yang membakar bahan bakar fosil.

Dan kepala eksekutif Algoma Steel berharap investasi mahal perusahaan untuk membuat “baja hijau” akan membantu melindunginya dari jenis penurunan di seluruh sektor yang sebelumnya membuatnya bangkrut.

“Saya tidak akan pernah mengatakan tidak pernah, tetapi kami pasti melakukan segala daya kami untuk meminimalkan, jika tidak menghilangkan risiko itu,” kata kepala eksekutif Michael McQuade, yang memiliki rencana untuk mengurangi emisi karbon perusahaan sekitar 70 persen.

Industri baja Kanada saat ini berada dalam posisi kuat karena ekonomi pulih dari pandemi COVID-19 yang mengurangi permintaan dan muncul pada 2019 dari periode pengenaan tarif yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump.

Industri senilai $15 miliar menghasilkan sekitar 13 juta ton baja primer, pipa baja dan produk tabung di lebih dari 30 fasilitas di lima provinsi.

Keuntungan melonjak karena produksi ditujukan terutama untuk dijual di Kanada dan AS mengambil harga tinggi di tengah permintaan yang kuat dari kenaikan dalam pengeboran minyak dan belanja infrastruktur. Itu tidak selalu terjadi karena saingan sebelumnya membanjiri pasar ketika biaya transportasi lebih rendah, membuat harga komoditas logam lebih rendah.

Algoma mengambil keuntungan dari situasi saat ini untuk mengejar inisiatif yang dikatakan akan memposisikannya sebagai produsen berbiaya rendah di masa depan.

Hanya tiga bulan setelah kembali menjadi perusahaan publik dan tiga tahun setelah muncul dari perlindungan pengadilan dari kreditur, majikan terbesar di Sault Ste. Marie, Ontario, mengumumkan rencana $703 juta untuk menjadi listrik dengan mengubah tanur sembur gas rumah kaca menjadi tanur busur listrik.

Langkah tersebut, didukung oleh $420 juta dari pemerintah federal dan $306 juta dari mergernya dengan Legato, akan mengurangi emisi karbon perusahaan berusia 120 tahun itu sekitar 70 persen.

Tungku baru terutama akan mengubah besi tua menjadi baja cair menggunakan jaringan listrik Ontario, yang sebagian besar bersumber dari sumber bahan bakar non-fosil.

McQuade mengatakan tanur busur listrik adalah teknologi terbukti yang memungkinkan Algoma untuk menyesuaikan output dengan permintaan pasar, sesuatu yang tidak mudah dicapai dengan tanur sembur tradisional yang memanaskan bijih besi dengan batu bara kokas pada suhu tinggi. Kapasitas tahunannya juga akan meningkat lebih dari 50 persen menjadi 3,7 juta ton dari kapasitas saat ini 2,4 hingga 2,5 juta ton.

Pendorong besar untuk konversi ini adalah rencana kenaikan harga karbon oleh pemerintah federal untuk memacu pengurangan emisi gas rumah kaca Kanada. Harga karbon akan naik menjadi sekitar $170 per ton karbon dioksida pada tahun 2030 dari $40 saat ini.

Menghabiskan lebih banyak sekarang untuk menggunakan listrik daripada memasang kembali tanur semburnya akan menghemat biaya karbon, meningkatkan profil ESG dan menjadi pemasok pilihan, katanya.

Namun, pindah ke tungku busur listrik bukan tanpa kekhawatiran di kota perbatasan di mana generasi pekerja telah dipekerjakan di pabrik.

Kecurigaan telah muncul di kalangan pekerja lokal bahwa teknologi baru akan semakin memotong pekerjaan, yang telah turun menjadi 2.500 karena otomatisasi. Di Kanada, pekerjaan langsung di sektor baja telah menurun lebih dari setengahnya sejak tahun 1970-an dan mencapai sekitar 22.000, dari 35.000 pada tahun 1990.

“Kemungkinan dampaknya sangat kecil jika dilakukan dengan benar. Masalahnya adalah mereka tidak berkonsultasi dengan kami, jadi ada banyak ketakutan di antara para pekerja, seperti apakah saya akan kehilangan pekerjaan saya,” kata Meg Gingrich, asisten direktur nasional United Steelworkers Canada, Ken Neumann.

McQuade tidak akan mengatakan berapa banyak posisi yang pada akhirnya akan dicopot, tetapi dia mencatat ratusan karyawan memenuhi syarat untuk pensiun. Dia mengatakan perusahaan telah transparan tentang mengapa konversi diperlukan dan mencatat akan ada fase hibrida di mana teknologi yang ada dan baru akan berjalan bersama dan mungkin memakan waktu hingga 2029 untuk transisi penuh terjadi.

Produsen baja terbesar kedua di Kanada tidak sendirian karena industri menyesuaikan dengan apa yang digambarkan McQuade sebagai paradigma baru.

Pemerintah federal juga memanfaatkan program senilai $8 miliar yang mendukung dekarbonisasi industri dengan menginvestasikan $400 juta di ArcelorMittal Dofasco, yang sedang mengejar proyek senilai $1,7 miliar untuk menghentikan pembuatan baja berbahan bakar batu bara di fasilitasnya.

Produsen baja canai datar terbesar Kanada dan pemberi kerja sektor swasta terbesar di Hamilton mengatakan proyek tersebut akan mengurangi emisi karbon dioksida (CO2) hingga tiga juta ton per tahun pada 2030.

Pembuat baja Kanada sudah termasuk yang paling hijau di dunia tetapi industri ini berusaha untuk menjadi nol bersih pada tahun 2050 ketika permintaan global diperkirakan akan melonjak lebih dari sepertiga dari level saat ini. Industri baja saat ini diperkirakan menyumbang sekitar tujuh persen dari emisi karbon dunia.

“Ketika Anda memiliki 16 juta ton emisi CO2 per tahun dan harga karbon $ 170 datang pada Anda, kami tahu kami harus mengatasinya,” kata Catherine Cobden, presiden dan CEO Asosiasi Produsen Baja Kanada.

Dia mengatakan kedua proyek konversi tersebut merupakan bagian dari perjalanan menuju net zero yang tidak akan mudah.

“Saya pikir bagi kami itu hampir eksistensial. Kita hidup di negara yang memiliki tujuan iklim yang signifikan dan mekanisme regulasi dan penetapan harga karbon yang kuat untuk mendukung tujuan tersebut.”

Cobden mengatakan mencapai nol bersih akan membutuhkan banyak investasi dan dukungan kebijakan tambahan dari pemerintah. Itu termasuk persyaratan pengadaan yang mendukung pembelian baja karbon rendah dan mendorong transformasi lebih jauh, katanya.

Pada pertemuan puncak lingkungan COP26 baru-baru ini di Skotlandia, Kanada menandatangani Inisiatif Dekarbonisasi Dalam Industri, di mana negara-negara akan membutuhkan faktor hijau untuk dipertimbangkan untuk pembelian bahan, termasuk baja.

Amerika Serikat dan Uni Eropa juga baru-baru ini mengumumkan komitmen untuk menegosiasikan pengaturan sektoral berbasis karbon pertama di dunia pada perdagangan baja dan aluminium pada tahun 2024. Kesepakatan itu, yang akan terbuka untuk negara-negara lain yang tertarik, akan membatasi akses ke pasar mereka untuk barang-barang kotor. baja dan membatasi akses ke negara — yaitu Cina — yang membuang baja dan berkontribusi pada kelebihan pasokan di seluruh dunia.

Pengaturan berbasis karbon diharapkan dapat mendorong investasi dalam produksi baja hijau sementara kesepakatan infrastruktur bipartisan senilai US$1 triliun di Amerika Serikat menjanjikan peningkatan permintaan untuk tahun-tahun mendatang, asalkan tidak ada batasan pada perdagangan bebas, kata Cobden.

Produsen baja saat ini tidak menerima harga premium untuk baja karbon yang lebih rendah tetapi aturan pengadaan yang lebih ketat dapat meningkatkan permintaan untuk itu, kata Sarah Petrevan, direktur kebijakan Clean Energy Canada, sebuah think-tank yang berbasis di Simon Fraser University.

“Tentu saja karena pasar menjadi lebih dan lebih kompetitif, mungkin ada premium yang ditawarkan kepada siapa yang bisa menghasilkan yang paling bersih dengan kualitas tertinggi,” katanya dalam sebuah wawancara.

Mencapai nol bersih akan membutuhkan adopsi teknologi bersih yang berbeda, terutama penggunaan hidrogen hijau, yang pada tahap awal kesiapan teknologi, kata Petrevan.

“Saat ini, beberapa teknologi yang dibutuhkan industri baja tidak tersedia secara komersial atau tersedia secara komersial, tetapi tidak dikomersialkan ke titik di mana harganya terjangkau.”

Laporan The Canadian Press ini pertama kali diterbitkan pada 21 November 2021.

Perusahaan dalam cerita ini: (TSX:ASTL)


Posted By : no hk