Ulasan: Mimpi Broadway menjulang besar di ‘Tick, Tick… BOOM!’
Movies

Ulasan: Mimpi Broadway menjulang besar di ‘Tick, Tick… BOOM!’

“Tick, Tick… ​​BOOM!,” adaptasi Lin-Manuel Miranda yang penuh kasih sayang dari “monolog rock” Jonathan Larson, menangkap semua yang megah dan indah tentang teater musikal, dan sedikit dari apa yang dapat membuatnya tidak tertahankan juga. .

Film Miranda, debut penyutradaraannya yang ulung, adalah potret sang seniman sebagai seorang pemuda yang sangat bersemangat dan sangat mementingkan diri sendiri. Seperti yang diperankan oleh Andrew Garfield, Larson adalah teladan perjuangan artistik. Dia tinggal di apartemen pusat kota yang bobrok dengan pintu putar teman sekamar; dia dengan santai membuat lagu di pesta larut malam; dia melamun sambil menunggu meja di restoran.

Jika Jonathan dari “Tick, Tick… BOOM!” tampaknya dimitoskan, itu tepat. Larson sendiri tidak pernah melihat kesuksesannya. Dia meninggal karena cacat jantung yang tidak terdiagnosis pada usia 35, hari ketika karyanya, “Rent,” mulai ditayangkan di luar Broadway. Sebelum “Rent,” Larson menghabiskan bertahun-tahun mengembangkan musikal futuristik, “Superbia.” Ketika gagal diproduksi, dia mengubah cerita membuat musikal itu menjadi pertunjukan satu orang tentang tekanannya yang menghabiskan banyak waktu untuk berhasil sebagai seniman sebelum dia berusia 30 tahun. Prospek untuk tidak menjadi penulis drama dengan kesibukan sampingan untuk membayar tagihan tetapi seorang pelayan dengan hobi mencari Larson seperti api penyucian yang menakutkan. Judul acaranya, “Tick, Tick… ​​BOOM!” menyarankan hitungan mundur make-or-break.

Film Miranda sangat meriah dan berhati besar — ​​mungkin terlalu berlebihan. Sangat mudah untuk meningkatkan ambisi artistik muda, dan lebih mudah lagi ketika si pemimpi meninggal terlalu dini. “Centang, Centang … BOOM!” adalah ode lembut untuk Larson, sama seperti penghargaan untuk semua pengejaran Broadway. Dan datang dari Miranda, yang terobosannya di New York, “In the Heights,” terinspirasi oleh “Rent” Larson, film ini dalam arti luas juga otobiografi. Perjalanan Miranda bukanlah perjalanan Larson, tetapi sebagai dua komposer dan penulis drama Amerika paling penting dalam 30 tahun terakhir, mereka berbagi ikatan kota dan pencarian.

Dengan penulis skenario Steven Levenson, Miranda telah mengubah pertunjukan Larson menjadi sesuatu yang membentang lebih jauh ke dalam hidupnya dan memperluas cakupannya. Ini tahun 1990 dan Larson sepenuhnya mengabdikan diri untuk mempersiapkan lokakarya “Superbia,” dan pikirannya yang tunggal telah menimbulkan banyak perhatian dari pacar penarinya (Alexandra Shipp, cantik) dan sahabatnya Michael (Robin De Jess), mantan aktor yang telah beralih ke pertunjukan bergaji tinggi dalam periklanan.

“Centang, Centang … BOOM!” tidak menyadari miopia Larson tetapi juga di sisinya. Ketika dia berteriak kepada perusahaan listrik, yang baru saja memutuskan aliran listriknya setelah tagihan yang belum dibayar, “Kamu tidak mengerti! Saya punya bengkel!” — adegan tidak dimainkan untuk komedi. Film tersebut, dan penampilan Garfield dari kepala hingga ujung kaki, sangat percaya pada pengejaran Larson. Sepanjang jalan, ada pertunjukan pendukung yang bagus (Bradley Whitford sebagai Stephen Sondheim, Judith Light sebagai agen veteran Larson) dan sejumlah nomor musik yang dipentaskan dengan baik, termasuk “Sunday” yang indah, di mana Miranda menjatuhkan tembok dari Moondance Diner dan akting cemerlang berlimpah di stan.

Tapi ketegangan di “Centang, centang… BOOM!” tidak benar-benar di Larson, sebagai protagonis. Obsesifnya di sini untuk dirayakan, bukan dianalisis. Film ini mungkin ada untuk menunjukkan kepada kita: Inilah yang diperlukan untuk membuatnya di Broadway — dan, selain itu, lihat betapa menyenangkannya setelah Anda melakukannya. Larson tidak selalu menjadi teman yang hebat, tetapi dia dan “Tick, tick … BOOM!” mungkin benar. Untuk mempertaruhkan segalanya pada diri sendiri, narsisme mungkin menjadi prasyarat.

“Tick, Tick … Boom!,” rilis Netflix, diberi peringkat PG-13 oleh Motion Picture Association of America untuk beberapa bahasa yang kuat, beberapa bahan sugestif dan referensi obat. Waktu berjalan: 115 menit. Dua setengah bintang dari empat.

___

Ikuti Penulis Film AP Jake Coyle di Twitter di: http://twitter.com/jakecoyleAP


Posted By : keluaran hk malam ini